Wayang – Nilik Budaya

Wayang Kulit

Minggu ke-3 program ini jalan, sekarang ane mau ngebahas wayang, tapi cuman sejarah singkat awalnya, soalnya masalah penokohan kan tiap daerahnya ada perbedaan, lagian buat pembahasan detailnya dibahas dibeberapa minggu ke depan, karena ane mau fokus dulu ke masalah wayang selama beberapa minggu, karena kalo dibahas sekali jeder terlalu panjang. Tau kan lu pada wayang? Awas kalo ga tau. Tapi untuk minggu ini ane mau ngebahas wayang secara general dulu, minggu depan Insya Allah ane lanjut lebih detail. Nah, kan biasanya ane fokus ke kebudayaan leluhur ane (sunda), sekarang ane ngupas sedikit tentang wayang secara umum, karena untuk wayang yang kebudayaan sunda bakal di bahas di minggu-minggu ke depan. Okeh, langsung aja deh yaa.

Wayang ntu adalah salah satu seni
pertunjukkan yang asli dari Indonesia, jadi kalo ada negara lain yang ngaku-ngaku, wayangnya bajakan tuh, jangan percaya hahaha #eh. Wayang berkembang pesat di
Pulau Jawa dan Bali. Tapi ada beberapa daerah lain nih,
seperti
Sumatera dan
Semenanjung Malaya yang juga punya beberapa budaya
wayang yang punya influence dari kebudayaan
Jawa dan
Hindu. Sebenarnya, pertunjukan
boneka tak hanya ada di
Indonesia, di negara lain juga ada, tapi pertunjukan
bayangan boneka (Wayang)
di Indonesia punya gaya
penuturan dan keunikan sendiri, hal ini pastinya adalah
mahakarya asli dari
Indonesia, dari leluhur kita dulu. Untuk itulah
UNESCO (pada tau kan? Itu loh salah satu organisasi PBB yang ngurusin kebudayaan) masukin wayang ke daftar Representatif
Budaya Takbenda Warisan
Manusia
pas taun 2003 lalu.

Diperkirakan seni
pertunjukan dibawa masuk
oleh pedagang
India. Nah, disini terjadi pembauran dengan budaya lokal, sampe akhirnya wayang tercipta, memang ada pengaruh dari India, tapi sebenernya para penduduk lokal lah yang memegang kunci terciptanya budaya ini, jadi jika pembauran budaya ga terjadi pas dulu nih, wah kebudayaan ini mungkin bisa aja tidak ada (tidak seperti sekarang). Seni
pertunjukan ini juga jadi
media efektif buat nyebarin agama Hindu. Pada tau cerita Ramayana dan
Mahabharata kan? Nah pertunjukan wayang itu pake cerita ini. Pas agama Islam mulai masuk yang awalnya dibawa oleh para pedagang Arab, wayang juga jadi media ampuh gan, buat menyebarkan agama Islam, sama kaya waktu periode Hindu. Ada salah satu sunan yang ngegunain wayang sebagai media penyebaran agama (awas lu pada yang agamanya Islam kalo ga tau siapa nama sunan ini).

Nih gan, jenis-jenis wayang
menurut bahan
pembuatannya:

Wayang Kulit
Wayang Purwa
Wayang kulit Gagrag
Yogyakarta
Wayang Kulit Gagrag
Banyumasan
Wayang Madya
Wayang Gedog
Wayang Dupara
Wayang Wahyu
Wayang Suluh
Wayang Kancil
Wayang Calonarang
Wayang Krucil
Wayang Ajen
Wayang Sasak
Wayang Sadat
Wayang Parwa
Wayang Arja
Wayang Gambuh
Wayang Cupak
Wayang Beber
Wayang Kayu
1. Wayang Golek/
Wayang Thengul
2. Wayang Menak
3. Wayang Papak/
Wayang Cepak
4. Wayang Klithik
5. Wayang Timplong
6. Wayang Potehi
Wayang Orang
1. Wayang Gung
2. Wayang Topeng
Wayang Rumput
Wayang Suket

Nah, dari pembahasan di atas kita bisa liat kalo kita untung banget tinggal di Indonesia, negara yang kaya banget budayanya, dari wayang aja segitu banyak jenisnya, itulah keuntungan negara yang strategis tempatnya, saking strategisnya dulu jadi jalur perdagangan internasional, otomatis kan para pedagang bawa budaya asli negeri mereka, lalu terjadi pembauran budaya dan inilah yang menambah khazanah budaya Indonesia. Okeh, dilanjut minggu depan ye, sama pembahasaan yang lebih detail masalah wayang. Sampe jumpa minggu depan gan 😀

Referensi: Wikipedia

Sumber Gambar: http://images.tribe.net/tribe/upload/photo/90d/47a/90d47a1e-508b-417a-93db-f1b2b8529a32

About Ali Bachtiar

love rock and serenity!
This entry was posted in Nilik Budaya. Bookmark the permalink.

4 Responses to Wayang – Nilik Budaya

  1. SanG BaYAnG says:

    Boleh nambah sedikit gak nih gan..??? 😀

    “Wayang Techno” – Dhalang Poer

    “Wayang Sahadat” – Ki Sodron

    “Wayang Kampung Sebelah” – Jlitheng Suparman

    “Wayang Climen”

    Sementara untuk ‘Wayang Kulit Gagrag’
    ‘gagrak’ bisa dikatakan merupakan sebuah gaya (logat). misalnya gaya Solo, Jogja, Semarangan, Cirebon, Sunda, Bali dan banyak lagi.

    Good is ‘Referensi: Wikipedia’

    “Salam Budaya”

    • pena usang says:

      Boleh gan. Oh iya bener gan, wayang techno ane pernah denger. Masalah wayang gagrag berarti di tiap daerah ada ciri khas penuturan tersendiri tersendiri jadi ya?
      Maklum gan, ane di sini masih dalam tahap pembelajaran, makasih ya gan, tambahannya ^^

      • SanG BaYAnG says:

        Terimakasih Gan..

        Sepertinya disini peran budaya lokal memang kuat, dan mungkin yang dimaksud gagrak tersebut semisal gaya naturalis atau picasso (pada lukisan), begitu kata beberapa sosok panutan di “habilando”

        Wah.., anda hebat karena telah mengakui masih pada tahab belajar, berarti bakal ada kejutan dimasa mendatang nih kayaknya 😀
        Sedangkan saya (pribadi) malah blas gak ngerti gan. :mrgreen:

      • pena usang says:

        Oh iya iya gan, ane ngerti, jadi mungkin gagrak terjadi karena pembauran budaya setempat yaa.. Ah agan terlalu melebihkan, di sini malah ane ngeliat agan jauh lebih paham dari ane hehee

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s