Ayam Bakakak – Nilik Budaya

Wokeh, nilik budaya sampe di minggu ke dua, minggu kemaren kan udah dibahas sedikit tentang cepot, minggu sekarang kita meluncur aje ke makanan ya gan. Sebenernya ane rada bingung nentuin tema, dari kemaren-kemaren ane vakum blogging (biasalah, badan ga enak, penyakit rada kambuh) jadi konsep untuk minggu ini sama sekali tidak terpikirkan. Tetapi pas ane udah pikir-pikir, ngebahas kuliner bagus kayanya (tapi tetep bernuansa kedaerahan, khususnya pasundan). Kebetulan lagi pada puasa kan? (biar ngiler ente pada hahaha) Yah, siapa tau buat jadi menu inspirasi entar buka juga bisa.

Ayam bakakak!
Ada yang tau?
Entah dari mana asalnya dan sejarahnya, ayam bakakak tuh udah jadi masakan istimewa di tanah pasundan. Ayam bakakak biasa hadir di acara-acara besar. Ayam ini juga sudah merupakan budaya tersendiri bagi masyarakat lokal, karena jika ada acara syukuran khususnya syukuran keluarga, ayam bakakak digemari sebagai pilihan menu.

Ayam bakakak juga menjadi perlambang persatuan, runtut raut sauyunan, karena ayam ini dimasak tanpa dipotong (satu ekor) dan dihidangkan secara satuan untuk kemudian dipotong dan dibagikan untuk bersama-sama dimakan, istilah sundanya mah balakecrakan alias makan bersama. Ayam bakakak biasa disajikan di khitanan atau pernikahan. Kira-kira filosofinya tuh susah senang babarengan (berkumpul) dan juga simbol masyarakat sunda yang berehan (gemar membagi rezeki/berbagi).

Ayam bakakak sendiri ada beberapa versi, ada yang menggunakan sedikit kuning untuk pewarnaan, ada juga nih yang menggunakan gula merah dan kecap untuk mewarnai ayam agar terkesan menggugah selera.

Okeh, ane bakalan share resepnya. Ini nyontek dari resep alm. babeh tapi ane sedikit modifikasi.

Bahan:
1 ekor ayam negri ukuran sedang (kalo pake ayam kampung jadinya bakal keras). Nah si ayam eni dibelah dadanya memanjang yee, jangan melintang, lalu sedikit dibuka agar menjadi lebar (buat mudahin proses masak dan pematangannya).

Bumbu:
-bawang putih 4 siung (finely choped/cincang alus banget, sebenernya bawang bisa ditumbuk, tapi dapat kemungkinan bau bawang putihnya rada menyengat)

-Bawang merah 7 siung (cincang alus)

-Ketumbar 1 tsp/sdm (1 sendok makan, ditumbuk dengan sedikit garam)

-Gula merah (takaran sesuai selera, ane takut selera ane kaga sama dengan selera agan-agan, nah tumbuknya satukan aje ame ketumbar tadi). Sebagai acuan, ane pake 1/2 bongkah gula merah.

-Garam (kembali sesuai selera)

Bumbu Marinasi (oles):

-Mentega 4 sendok makan (bisa diganti minyak kelapa ato bisa pake salad oil)

Metode:
1. Pertama kali banget, tumis bawang putih dan bawang merah sampe harum pake sedikit minyak di wajan besar.

2. Masukin gula merah dan ketumbar yang telah ditumbuk, lalu garam.

3. Masukan ayam lalu masukan air matang kurang lebih 150 ml, atau sampe si ayam 1/4nya terendam

4. Biarin si ayam berendam di wajan, sampe airnya surut (emang sungai haha). Penambahan 3 sendok makan kecap dapat membantu rasa dan warna (jika diperlukan ato kalo suka). Untuk mempercepat pematangan, tutup si wajan pake tutup panci, buka sedikit buat lubang agar uap air bisa keluar agar si air bisa surut. Sesekali ayamnya dibulak-balik gan.

5. Nah, kan tadi ayamnya di belah di dada, siramkan sebagian air yang sudah di campur bumbu tadi ke dalam tubuh si ayam lewat belahan di dadanya (biar meresap gitu deh).

6. Sekarang eksekusi rasa, pas airnya sudah hampir surut, ente ambil air yang bercampur bumbu-bumbu tadi yang juga dipake ayam berendam sedikit, yah sesendok makan lah dan cicipilah. Jika rasa asinnya kurang, tambah sesuai selera agan nyampe pas, kalo kadar manisnya kurang, cukup tambah gula putih. Rasa yang tercipta saat ini akan menjadi gambaran rasa ayam pas mateng nanti, makanya agan harus pas banget.

8. Tunggu sampe surut banget airnya

9. Tiriskan sebentar

10. Bakar di atas bara api sedang sesuai tingkat kematangan yang agan inginkan, jangang lupa sebelum manggang ayamnya di oles mentega ato minyak yee, di tengah proses pembakaran, olesin lagi, biar ada kesan-kesan bling-bling alias mengkilat. Jangan terlalu lama bakarnya dan jangan khawatir ayam tetap mentah, itulah alasan kenapa tadi ane melakukan metode ungkeb alias stewing.

Langkah berikutnya, sajikan pake lalapan ama sambal terasi, beuh top markotop!

Sumber Gambar: https://i0.wp.com/www.kampungnirwana.com/wp-content/uploads/2012/01/Ayam-Bakakak2.jpg

Kenapa di rubrik nilik budaya ane pasang resep ayam bakakak? Seperti yang tadi ane bahas, ada nilai filosofi kebudayaan di balik lezatnya ayam bakakak.
Sampe jumpa minggu berikutnya…

About Ali Bachtiar

love rock and serenity!
This entry was posted in Nilik Budaya. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s